BUDIDAYA TANAMAN TERONG

Syarat Tumbuh 

Dapat tumbuh didataran rendah sampai tinggi dengan suhu udara berkisar antara 22 – 30 derajat.

Jenis tanah adalah lempung berpasir, dengan aerasi yang baik dan pH antara 6-7.

Mendapatkan sinar matahari yang cukup. 

Pembibitan

Rendam benih dalam larutan Solbi Agro dosis 2 ml per liter selama 15 menit.

Lakukan perkecambahan dengan membungkus benih pada kertas merang / kertas Koran selama 24 jam

Sebar benih diatas bedengan persemaian dengan ukuran 10 -1 5 cm

Tutup benih dengan lapisan tanah tipis dan dilindungi dengan daun pisang atau penutup lainnya.

Lakukan penyiraman pagi dan sore, dan jika sudah tumbuh kecambah buka penutupnya.

Semprotkan Solbi Agro dengan dosis 1 tutup per tangki setiap seminggu sekali

Jika sudah tumbuh 4 helai daun, maka bibit siap dipindahkan ke lahan.

Pengolahan tanah

Bersihkan gulma di sekitar kebun

Cangkul tanah sedalam 30-40 cm hingga gembur

Buat bedengan dengan ukuran 100 cm, dan jarak antar bedengan 40 cm, lalu ratakan permukaan bedengan

Semprotkan Sobi Agro dengan dosis 2 tutup per tangki merata keseluruh bedengan.

Bila diperlukan tambahkan pupuk kandang sebanyak 10-15 ton.

Berikan pupuk makro campuran antara ZA/Urea 150 kg dan TSP 250 kg, cara pencampuran bias disebar atau diberikan per lubang tanam dengan ukuran 10 gr perlubang.

Biarkan selama 1 minggu dan setelah itu buat lubang tanam dengan jarak 60x70 cm

Penanaman

Pilih bibit yang subur dan sehat, pindahkan ke lubang tanam

Siram lubang tanam hingga cukup basah

Pengairan

Lakukan penyiraman rutin setiap hari terutama pada masa vegetative dan saat cuaca kering.

Penyulaman

Lakukan penyulaman pada bibit yang mati

Penyulaman dilakukan maksimal 15 hari setelah penanaman.

Pemasangan Ajir

Lakukan saat tanaman baru dipindah agar tidak merusak akar.

Buat ajir dari bambu dengan ukuran tinggi 100 cm dan lebar 4 cm.

Tancapkan Ajir dekat dengan tanaman

Ikat batang dengan Ajir.

Penyiangan

Siangi atau cabut gulma disekitar tanaman

Penyiangan dapat dilakukan saat umur 15 hst dan 60 hst

Pemupukan


Jenis Pupuk

Pemupukan Susulan (kg/ha)

Umur 15 hari

Umur 25 hari

Umur 35 hari

Umur 45 hari

Urea

75

75

75

75

SP-36

50

-

-

-

KCl

-

75

100

75


Pemupukan diletakan sejauh 20 cm dari batang tanaman sebanyak 10 gram campuran pupuk per tanaman secara tugal atau larikan ditutup tanah dan disiram atau pupuk dikocorkan sebanyak 5  gram per liter air, kocorkan larutan pupuk sebanyak 250 cc per tanaman, dan ditambahkan  dengan penyemprotan Solbi Agro dengan dosis 2 tutup per tangki atau dikocorkan dengan dosisi 2 botol per 200 lt air, pemberian dapat dilaksanakan bersamaan dengan pupuk lainnya.

Pemangkasan

Lakukan pemangkasan pada tunas yang tidak diperlukan yang tumbuh mulai dari ketiak daun pertama hingga bunga pertama untuk merangsang tunas-tunas baru dan bunga yang lebih produktif segera tumbuh.

Pengendalian Hama Penyakit

Hama

  • Kumbang Daun (Epilachna spp.)

Gejala serangan adanya bekas gigitan pada permukaan daun sebelah bawah
Bila serangan berat dapat merusak semua jaringan daun dan tinggal tulang-tulang daun saja
Cara pengendalian; kumpulkan dan musnahkan kumbang, atur waktu tanam,

  • Kutu Daun (Aphis spp.)

Menyerang dengan cara mengisap cairan sel, terutama pada bagian pucuk atau daun-daun masih muda
Daun tidak normal, keriput atau keriting atau menggulung
Sebagai vektor atau perantara virus.

  • Tungau ( Tetranynichus spp.)

Serangan hebat musim kemarau.
Menyerang dengan cara mengisap cairan sel tanaman, sehingga menimbulkan gejala bintik-bintik merah sampai kecoklat-coklatan atau hitam pada permukaan daun sebelah atas ataupun bawah.
Cara pengendalian sama seperti pada pengen dalian kutu daun.

  • Ulat Tanah ( Agrotis ipsilon Hufn.)

Bersifat polifag, aktif senja atau malam hari
Menyerang dengan cara memotong titik tumbuh tanaman yang masih muda, sehingga terkulai dan roboh
Cara pengendalian; kumpulkan dan musnahkan ulat,

  • Ulat Grayak (Spodoptera litura, F.)

Bersifat polifag.
Menyerang dengan cara merusak (memakan) daun hingga berlubang-lubang.
Cara pengendalian; mengatur waktu tanam dan pergiliran tanaman,

  • Ulat Buah ( Helicoverpa armigera Hubn.)

Bersifat polifag, menyerang buah dengan cara menggigit dan melubanginya, sehingga bentuk buah tidak normal, dan mudah terserang penyakit busuk buah.
Cara pengendalian; kumpulkan dan musnahkan buah terserang, lakukan pergiliran tanaman dan waktu tanam sanitasi kebun,


Penyakit

  • Layu Bakteri

Penyebab : bakteri Pseudomonas solanacearum
Bisa hidup lama dalam tanah
Serangan hebat pada temperatur cukup tinggi
Gejala serangan terjadi kelayuan seluruh tanaman secara mendadak

  • Busuk Buah

Penyebab : jamur Phytophthora sp., Phomopsis vexans, Phytium sp.
Gejala serangan adanya bercak-bercak coklat kebasahan pada buah sehingga buah busuk.

  • Bercak Daun

Penyebab : jamur Cercospora sp, Alternaria solani, Botrytis cinerea
Gejala bercak-bercak kelabu-kecoklatan atau hitam pada daun.

  • Antraknose

Penyebab : jamur Gloesporium melongena
Gejala bercak-bercak melekuk dan bulat pada buah lalu membesar berwarna coklat dengan titik-titik hitam

  • Busuk Leher akar

Penyebab ; Sclerotium rolfsii
Gejala pangkal batang membusuk berwarna coklat

  • Rebah Semai

Penyebab : Jamur Rhizoctonia solani dan Pythium spp.
Gejala batang bibit muda kebasah-basahan, mengkerut dan akhirnya roboh dan mati
Cara pengendalian Penyakit:
Tanam varietas tahan, atur jarak tanam dan pergiliran tanaman, perbaikan drainase, atur kelembaban dengan jarak tanam agak lebar, cabut dan buang tanaman sakit

Untuk mencegah terjadinya serangan Hama dan Penyakit, dan membuat tnaman lebih sehat serta subur, lakukan penyemprotan Solbi Agro sevara teratur dengan dosis 2 tutup per tangki setiap 2 minggu sekali dan jaga lingkungan pertanaman dari kemungkinan vector pembawa hama dan penyakit.


Pemanenan


- Buah pertama dapat dipetik setelah umur 3-4 bulan tergantung dari jenis varietas
- Ciri-ciri buah siap panen adalah ukurannya telah maksimum dan masih muda.
- Waktu yang paling tepat pagi atau sore hari.
- Cara panen buah dipetik bersama tangkainya dengan tangan atau alat yang tajam.
- Pemetikan buah berikutnya dilakukan rutin tiap 3-7 hari sekali dengan cara memilih buah yang sudah siap dipetik.



Kategori

Hubungi kami

Nomor telepon kami tersedia 24/7

Telepon:+62 (21) 3190 9100

Hubungi layanan pelanggan

Online Chat

Customer Service

Katalog statistik

  • Total pelanggan registred:
  • 26

User Online

User Online: 2
Today Accessed: 144
Total Accessed: 37588
Your IP: 54.224.44.168